skip to Main Content
Promo berlangganan Accurate Online dengan diskon hingga 25%

Cara Menghitung Depresiasi dengan Metode Saldo Menurun Ganda

Pernah mendengar tentang saldo menurun ganda dalam penghitungan penyusutan aset? Bagian penting dari memiliki aset adalah mengetahui nilainya dan bagaimana mendapatkan hasil maksimal dari nilainya. Penting untuk mengetahui seberapa cepat aset Anda terdepresiasi, menilai bagaimana Anda menggunakannya dan mencari tahu keuntungan atau manfaat apa yang dapat diberikan aset Anda kepada Anda. Untuk melakukan ini, Anda dapat menggunakan metode saldo menurun ganda untuk perhitungan penyusutan dan nilai. Pada artikel ini, kita membahas apa itu saldo menurun ganda, bagaimana menghitungnya dan kapan menggunakan metode ini dengan sebuah contoh.

Apa itu Saldo Menurun Ganda?

Saldo menurun ganda adalah metode penyusutan yang dipercepat, di mana sebagian besar penyusutan yang terkait dengan aset diakui selama beberapa tahun pertama masa manfaatnya. Depresiasi yang dipercepat bukan berarti beban depresiasi juga semakin tinggi. Dengan saldo menurun ganda, aset terdepresiasi dengan jumlah yang sama. Namun, dibandingkan dengan metode garis lurus penyusutan, itu dibebankan lebih tinggi pada tahun-tahun awal masa manfaatnya, sedangkan beban penyusutan lebih rendah di tahun-tahun berikutnya.

Cara Menghitung Depresiasi dengan Metode Saldo Menurun Ganda

Berikut adalah langkah-langkah yang diperlukan untuk menentukan saldo menurun ganda:

1. Tentukan biaya awal aset pada saat pembelian

Jika Anda membeli sesuatu dengan nilai uang yang besar, kemungkinan besar nilainya telah terdepresiasi sejak Anda pertama kali membelinya. Cari catatan Anda untuk mengingat berapa harga asli aset ini. Ini mungkin mobil, rumah atau bahkan tanah yang terdepresiasi dari waktu ke waktu dan kemungkinan tidak sebanding dengan harga yang Anda bayarkan semula.

2. Tentukan nilai sisa aset

Nilai sisa adalah nilai di mana suatu aset dapat dijual setelah menjadi berguna. Ini akan menjadi harga terbaik yang bisa Anda dapatkan untuk aset ini jika Anda menjualnya seperti sekarang ini.

3. Menentukan masa manfaat atau fungsional aset

Penting untuk mengetahui kondisi aset yang bersangkutan saat ini sehingga Anda dapat mengetahui bagaimana Anda menilai aset tersebut secara pribadi. Pertimbangkan usia dan kondisinya, serta fungsi aset dan kemampuannya untuk menyelesaikan fungsinya. Mengetahui bagaimana perasaan Anda tentang hal itu pada akhirnya akan membantu Anda memutuskan apakah Anda ingin menyimpan atau menjual aset tersebut. Sama pentingnya, ini akan membantu Anda menghitung penyusutan aset Anda.

4. Hitung nilai penyusutan

Untuk menentukan tingkat penyusutan, ingat kegunaan aset seperti yang dilakukan pada langkah 3. Kemudian, ambil nomor ini dan gunakan untuk persamaan berikut:

Tingkat penyusutan = 1 / masa manfaat

Ini juga disebut sebagai “persen depresiasi garis lurus”.

5. Hitung biaya penyusutan

Setelah Anda mengetahui tingkat penyusutan aset Anda, lihat kembali berapa banyak Anda awalnya membayar untuk aset ini; ini juga disebut sebagai “nilai buku periode awal”. Kemudian, kalikan angka ini dengan tarif penyusutan untuk menghitung biaya penyusutan. Ikuti rumus ini untuk menemukannya:

Beban penyusutan = Nilai buku periode awal * 2 (Tingkat penyusutan)

6. Hitung nilai periode akhir

Setelah Anda menghitung biaya penyusutan, kurangi angka ini dari nilai awal untuk menghitung nilai periode akhir. Rumus untuk menghitungnya adalah sebagai berikut:

Nilai periode akhir = Nilai buku periode awal – beban penyusutan

7. Ulangi langkah sebelumnya sampai nilai sisa tercapai

Inti dari menentukan depresiasi dan tarif adalah untuk mengetahui berapa nilai aset Anda saat ini. Ini membantu Anda menghitung jumlah depresiasi yang Anda hadapi dengan aset ini, dalam waktu yang ditentukan untuk menghitung kepemilikan aset tersebut. Langkah-langkah sebelumnya diatur untuk akhirnya menghitung persamaan berikut:

Penyusutan = 2 * Persentase penyusutan garis lurus * Nilai buku periode awal

Langkah-langkah ini harus diulang dan persamaan ini digunakan untuk setiap tahun yang Anda rencanakan untuk menghitung penyusutan. Misalnya, Anda mungkin ingin menghitung penyusutan selama lebih dari beberapa tahun, sehingga Anda dapat menentukan seberapa cepat aset Anda akan terdepresiasi, bagaimana Anda ingin menggunakan aset tersebut sampai saat itu dan juga kapan Anda berencana untuk menjual aset tersebut untuk keuntungan.

Kapan Harus Menggunakan Saldo Menurun Ganda?

Mengetahui cara menggunakan saldo menurun ganda sama pentingnya dengan mengetahui kapan harus menggunakannya. Ada dua keadaan di mana saldo menurun ganda harus digunakan saat:

  • Ketika kegunaan suatu aset dikonsumsi pada tingkat yang lebih cepat selama bagian awal masa manfaatnya
  • Ketika tujuannya adalah untuk mengakui lebih banyak beban di awal masa penggunaan, menggeser pengakuan laba lebih jauh ke masa depan

Keadaan kedua mungkin berguna dalam hal penangguhan pajak penghasilan. Anda harus menggunakan metode ini untuk menemukan depresiasi dan menentukan nilai aset Anda yang berkaitan dengan depresiasi.

Contoh Kasus dalam Menggunakan Saldo Menurun Ganda

Saat menggunakan metode saldo menurun ganda, pastikan untuk menggunakan rumus berikut untuk membuat perhitungan Anda:

Penyusutan = 2 * Persentase penyusutan garis lurus * Nilai buku periode awal

Sebagai contoh cara menggunakannya, misalkan Anda membeli mobil (aset) seharga $40.000 untuk penggunaan pribadi Anda. Katakanlah Anda mengharapkan mobil khusus ini akan bertahan selama 12 tahun (masa manfaat). Dengan menggunakan langkah-langkah sebelumnya, Anda harus terlebih dahulu menentukan tarif penyusutan mobil menggunakan rumus berikut:

Tingkat penyusutan = 1 / masa manfaat

Tingkat depresiasi = 1/12

Untuk contoh ini, ingatlah bahwa dalam contoh ini nilai buku periode awal adalah harga yang Anda beli untuk mobil tersebut. Dengan ini, Anda kemudian akan menemukan biaya penyusutan:

Beban penyusutan = Nilai buku periode awal * 2 (Tingkat penyusutan)

Beban penyusutan = $40,000 * 2 (1/12)

Beban penyusutan = $40,000 * 1/6

Beban penyusutan = $6.666,67

Kemudian, cari nilai periode akhir:

Nilai periode akhir = Nilai buku periode awal – beban penyusutan

Nilai periode akhir = $40.000 – $6.666,67

Nilai periode akhir = $33.333,33

Terakhir, selesaikan nilai periode akhir:

Nilai periode akhir = Nilai buku periode awal – beban penyusutan

Nilai periode akhir = $40.000 – $33.333,33

Nilai periode akhir = $36.666,67

Dengan metode ini, Anda dapat menentukan bahwa biaya penyusutan akan menjadi $6.666,67 setelah 12 tahun, dan berapa nilai mobil setelah 12 tahun.

Kesimpulan

Itulah pembahasan penghitungan penyusutan pada nilai aset dengan metode saldo menurun ganda. Ada berbagai macam metode dalam menghitung nilai penyusutan aktiva tetap yang bisa Anda baca pada artikel ini. Menghitung nilai penyusutan pada aset bisnis adalah hal penting untuk memastikan nilai sebenarnya dari aset yang Anda gunakan. Hal ini bertujuan agar taksiran nilai pada aset yang Anda miliki sesuai dengan usia penggunaannya dalam operasi bisnis. Sayangnya, masih banyak pemilik bisnis yang tidak menyadari hal ini dan tidak melakukan penghitungan depresiasi pada aset yang mereka miliki. Pada akhirnya mereka kesulitan dalam melakukan penilaian aset mereka sehingga menyulitkan mereka untuk melakukan kerjasama pada pihak lain atau investor.

Untuk memudahkan hal ini, lakukan manajemen pengelolaan aset melalui software akuntansi yang memiliki fitur aset terbaik seperti Accurate Online. Accurate Online sendiri adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan memiliki fitur terbaiki seperti manajemen aset dan persediaan, multi cabang dan gudang, pengelolaan dan pembayaran pajak langsung dari aplikasi, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi. Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari.

×