skip to Main Content
Promo berlangganan Accurate Online dengan diskon hingga 25%

Lead Time: Pengertian, Fungsi dan Cara Menguranginya

Pernah mendengar atau mengerti apa itu lead time? Lead time adalah jumlah waktu antara inisiasi dan penyelesaian proses. Dalam pelayanan pelanggan misalnya, lead time adalah waktu antara pesanan pelanggan yang dikonfirmasi dan penjemputan atau pengiriman terjadwal berdasarkan syarat dan ketentuan yang bisnis Anda. Namun lead time tidak berlaku hanya pada pelayanan pelanggan saja. Ingin mengetahui apa itu lead time secara lebih mendalam? Baca terus artikel ini.

Apa itu Lead Time?

Lead time mengacu pada waktu yang dibutuhkan atau direncanakan – antara awal dan penyelesaian operasi atau proyek. Istilah ini biasanya digunakan dalam manajemen rantai pasokan, manajemen proyek, dan bidang manufaktur. Waktu yang lebih lama sering kali mengakibatkan inefisiensi dan pemborosan sumber daya, dan perusahaan harus meninjau waktu pemrosesan mereka terhadap tolok ukur untuk mengidentifikasi cara meningkatkan waktu tunggu mereka. Mengurangi lead time meningkatkan produktivitas secara keseluruhan, menghasilkan pendapatan dan keuntungan yang lebih tinggi. Ada beberapa jenis Lead Time, tetapi ada empat jenis Lead Time utama untuk tujuan kita di lingkungan manufaktur atau perakitan.

  • Customer Lead Time – jumlah waktu yang dibutuhkan antara konfirmasi pesanan dan pemenuhan pesanan (baik pengambilan atau pengiriman tergantung kesepakatan dengan pelanggan).
  • Material Lead Time – jumlah waktu yang diperlukan untuk melakukan pemesanan dengan pemasok dan menerimanya, mulai dari pesanan yang dikonfirmasi hingga tersedia.
  • Factory/Production Lead Time – jumlah waktu yang diperlukan untuk membangun dan mengirimkan produk jika semua bahan tersedia.
  • Cumulative Lead Time – jumlah total waktu yang diperlukan dari pesanan yang dikonfirmasi hingga pengiriman produk jika Anda harus memesan semua bahan (jika tidak ada yang tersedia). Ini adalah penjumlahan Material Lead Time dan Factory/Production Lead Time.

Apa perbedaan antara Factory / Production Lead Time dan Cycle Time?

Cycle time adalah jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan satu siklus tindakan. Penyelesaian tugas tertentu dari awal hingga akhir. Lebih khusus lagi itu adalah waktu terukur yang menjelaskan seberapa sering suatu bagian diselesaikan oleh proses tertentu. Sementara Factory / Production Lead Time adalah jumlah waktu yang diperlukan untuk membangun dan mengirimkan produk jika semua bahan tersedia. Ini mencakup semua proses manufaktur, sub-perakitan, dan perakitan yang memengaruhi kemampuan untuk mengolah bahan menjadi produk jadi.

Fungsi Lead Time pada Bisnis

Lead time merupakan faktor penting untuk kepuasan pelanggan. Biasanya pelanggan menginginkan barang atau jasa secepat mungkin dengan sedikit usaha. Untuk manufaktur dan pabrik, konsep Lead Time memiliki hubungan langsung dengan jumlah inventaris yang ada di berbagai titik dalam keseluruhan rantai pasokan. Jika lead time pelanggan kurang diperhatikan daripada Material Lead Times, Production Lead Times, atau Cumulative Lead Times, ini akan mengakibatkan tertahannya inventaris dalam rantai pasokan di beberapa atau semua titik. Variasi dan ketidakkonsistenan akan sering memperparah masalah ini – hal itu akan menyebabkan penyimpanan stok atau inventaris menambah risiko dalam rantai pasokan.

Bagaimana lead time memengaruhi Inventori?

Perusahaan yang menahan persediaan untuk digunakan dalam produksi sering menghadapi kasus kehabisan stok ketika stok di tangan habis tanpa stok baru masuk. Out of stock sering merepotkan, karena banyak pelanggan yang harus menungguagar  pesanan dipenuhi, sekaligus meningkatkan biaya untuk perusahaan karena mungkin terpaksa untuk menghentikan proses produksi. Alasan tingginya biaya selama out of stock adalah karena karyawan dan mesin produksi akan diam beberapa saat, sementara perusahaan terus mengeluarkan biaya utilitas seperti listrik, air, dan gas, serta biaya overhead. Kegagalan untuk mengisi stok sebagian besar disebabkan oleh penundaan lead time yang bervariasi di antara pemasok. Beberapa penyebab umum penundaan lead time termasuk bencana alam, kesalahan manusia, kekurangan bahan baku, sistem manajemen inventaris yang tidak efisien, dan faktor lainnya.

Perusahaan dapat mengurangi kehabisan stok dengan menggunakan software manajemen inventori atau software akuntansi yang memiliki fitur inventori terlengkap  yang mengotomatiskan proses pemesanan bahan. Program tersebut menyimpan informasi pemasok untuk komponen tertentu, sehingga memudahkan untuk memesan komponen tertentu ketika hampir habis. Pemesanan otomatis mengurangi lead time dengan membuat permintaan inventaris cukup awal untuk menghindari kehabisan stok, sehingga mengurangi waktu dan biaya pengiriman.  Untuk komponen yang paling penting, perusahaan dapat memelihara database pemasok cadangan yang dapat memasok inventaris saat pemasok utama tidak tersedia atau kehabisan stok.

Komponen lead time

1. Waktu pemrosesan awal: Ini juga disebut sebagai waktu perencanaan, dan ini termasuk waktu yang dibutuhkan untuk menerima permintaan untuk stok ulang, memahaminya dan membuat pesanan pembelian (saat membeli barang), atau membuat pekerjaan dalam kasus sebuah perusahaan manufaktur.

2. Waktu proses: Waktu proses adalah waktu yang dibutuhkan setelah menerima pesanan pembelian untuk mengadakan atau memproduksi barang.

3. Waktu tunggu: Waktu yang dibutuhkan antara pengadaan barang yang diperlukan hingga saat proses produksi dimulai.

4. Waktu penyimpanan: Waktu penyimpanan adalah jumlah waktu item tinggal di gudang atau pabrik menunggu pengiriman.

5. Waktu pengangkutan: Waktu yang dibutuhkan barang yang diproduksi untuk berpindah dari gudang / pabrik ke pelanggan.

6. Waktu inspeksi: Waktu yang dihabiskan oleh pelanggan untuk memeriksa produk untuk melihat apakah memenuhi spesifikasi. Juga mengacu pada waktu yang diperlukan untuk menangani ketidaksesuaian dengan permintaan pesanan.

Cara Mengurangi Lead Time pada Proses Inventori

Berikut adalah beberapa cara yang dapat dilakukan perusahaan untuk mengurangi lead time pada bisnis:

1.  Kurangi aktivitas yang tidak menambah nilai

Perusahaan harus melakukan pemetaan aliran nilai untuk mengidentifikasi aktivitas non-nilai tambah yang memperpanjang lead time. Siapkan daftar aktivitas ini dan hapus aktivitas yang tidak dapat dilakukan oleh perusahaan, dan pertahankan aktivitas yang memberikan dampak positif pada kualitas produk.

2. Ubah metode pengiriman

Perusahaan juga dapat mengatur metode pengiriman alternatif yang lebih cepat daripada metode pengiriman saat ini, atau yang menawarkan pengiriman lebih sering. Pemasok mungkin lebih menyukai metode pengiriman yang lambat tetapi menghasilkan penghematan biaya yang lebih banyak, yang dapat memengaruhi waktu tunggu. Bertransisi ke metode pengiriman yang lebih fleksibel dapat mengurangilead time secara bertahap, meskipun mungkin dikenakan biaya tambahan.

3. Cari sumber lokal

Jika bahan baku yang diimpor perusahaan tersedia secara lokal, perusahaan dapat beralih ke pemasok lokal, asalkan tidak mengurangi kualitas produk. Membeli produk secara lokal, bukan dari pemasok internasional, mengurangi lead time karena barang diangkut dalam jarak yang lebih pendek.

4. Integrasi vertikal

Integrasi vertikal mungkin melibatkan penggabungan proses dua pemasok atau proses produksi perusahaan. Misalnya, di mana sebuah perusahaan memproduksi dan merakit komponen di lokasi yang berjauhan, itu mungkin mengkonsolidasikan dua proses secara internal. Ini mengurangi waktu pengangkutan komponen dari satu lokasi ke lokasi lain.

5. Otomatiskan prosesnya

Terkadang, penundaan lead time disebabkan oleh kesalahan manusia, ketika orang yang bertanggung jawab untuk memesan penundaan stok baru menghubungi pemasok. Perusahaan dapat menggunakan Vendor-Managed Inventory (VMI) atau sistem Vendor-Owned Inventory (VOI) untuk mengisi stok secara otomatis saat hampir selesai. Sistem seperti itu mengurangi lead time karena pemasok mendapat permintaan cukup awal sebelum perusahaan mengalami kehabisan stock.

Apa Dampak Mereduksi Lead Time pada Bisnis?

Pengurangan Lead Time dapat berarti pengelolaan inventori secara efisien dan lebih banyak kas untuk bisnis. Dalam beberapa aspek itu berarti lebih sedikit risiko, eksposur dan pengelolaan material. Satu pengecualian utama adalah pengurangan customer lead time. Jika customer lead time, ini berarti membuat bisnis lebih baik di mata konsumen dan pada saat yang sama memiliki tingkat persediaan yang lebih tinggi sehingga setiap pesanan bisa terpenuhi secara optimal. Itulah pengertian lengkap tentang apa yang disebut dengan lead time. Jika Anda pemilik bisnis terutama bisnis manufaktur, mengetahui lead time pada usaha Anda adalah hal penting. Jangan sampai Anda membuang waktu untuk menghasilkan keputusan bisnis yang akan mempengaruhi keuntungan dan hubungan Anda dengan konsumen Anda.

Untuk membantu mengurangi lead time pada bisnis sekaligus memastikan pembukuan pada bisnis Anda berjalan optimal, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur inventori terlengkap seperti Accurate Online. Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dan memiliki fitur terlengkap. Dengan menggunakan Accurate Online, Anda tidak hanya mendapatkan solusi pembukuan pada bisnis, tetapi juga fitur inventori, pengelolaan aset, smartlink ecommerce, perpajakan, otomasi 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi. Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari.

×