skip to Main Content
Promo berlangganan Accurate Online dengan diskon hingga 25%

Mengenal Tentang Bargaining Power dan Cara Meningkatkannya

Memiliki bargaining power atau daya tawar dalam suatu bisnis bisa menjadi salah satu modal penting untuk meraih keuntungan. Dengan memiliki daya tawar yang lebih baik di antara para kompetitor, tentunya bisnis Anda akan lebih mudah dilirik oleh calon konsumen dan mitra bisnis saat melakukan negosiasi. Menegosiasikan persyaratan kesepakatan apa pun, formal maupun tidak, adalah masalah yang rumit. Mengambil contoh perdagangan, pembeli akan selalu ingin bernegosiasi dengan harga serendah mungkin, sementara penjual akan selalu berusaha menjual dengan harga setinggi mungkin.

Kekuatan tawar-menawar adalah salah satu dari banyak konsep ekonomi yang diperkenalkan untuk memfasilitasi pemahaman tentang semua faktor berbeda yang dapat memengaruhi bagaimana kesepakatan dibuat dan bagaimana kinerja bisnis. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu bargaining power, apa yang dapat memengaruhinya, dan apa signifikansinya dalam bisnis. Berikut adalah pembahasan lengkap tentang bargaining power dan cara meningkatkannya untuk membuat usaha Anda lebih menguntungkan:

Apa Itu Bargaining Power?

Bargaining power atau daya tawar adalah ukuran kapasitas satu pihak untuk mempengaruhi pihak lain. Ini adalah poin penting dalam negosiasi karena pihak-pihak dengan daya tawar yang lebih tinggi dapat memanfaatkan keadaan mereka untuk mencapai kesepakatan yang lebih diinginkan dengan pihak lain.

Faktor-faktor yang mempengaruhi daya tawar adalah sebagai berikut:

Memiliki alternatif – Jika salah satu pihak tidak perlu berurusan dengan pihak lain, karena mereka memiliki alternatif, maka mereka memiliki bargaining power yang lebih besar. Ini karena mereka menghadirkan risiko karena dapat meninggalkan kesepakatan tanpa menyebabkan terlalu banyak masalah bagi diri mereka sendiri.

Jika salah satu pihak tidak memiliki alternatif, maka mereka memiliki sedikit daya tawar karena negosiator lain dapat mengancam untuk meninggalkan kesepakatan, meninggalkan mereka dalam situasi yang tidak menguntungkan.

Mudah beralih ke alternatif  lain– Demikian pula, suatu pihak yang memiliki daya tawar yang lebih besar jika ada sedikit masalah di dalamnya akan mudah beralih ke alternatif lain, dan sebaliknya.

Kurangnya kebutuhan / kepentingan – Jika salah satu pihak dalam negosiasi dapat meninggalkan kesepakatan tanpa mengalami konsekuensi apa pun, baik karena kurangnya kebutuhan atau kepentingan untuk menghentikan kesepakatan, maka mereka memiliki daya tawar yang lebih besar.

Sekali lagi, ini karena secara tidak langsung mengancam pihak lain dengan kehilangan bisnis, sehingga mereka harus menawarkan ‘tawar-menawar’ yang lebih baik.

Pengetahuan yang relevan – Memiliki pengetahuan di bidang yang relevan juga memberikan daya tawar yang lebih besar kepada para pihak. Ini karena mereka kurang rentan untuk membuat kesepakatan yang tidak menguntungkan karena kurang informasi atau informasi yang salah.

Apa Pengaruh Peningkatan Bargaining Power Terhadap Target Pasar?

Tekanan Harga

Akibat alami dari bisnis dengan daya tawar yang tinggi adalah peningkatan harga. Jika Anda tidak punya pilihan selain membayar lebih untuk hal yag Anda inginkan, Anda harus membebankan biaya tersebut kepada pelanggan Anda untuk menjaga margin keuntungan tetap stabil. Dalam hal ini, efek pada pasar sasaran adalah harga yang lebih tinggi untuk produk yang sama. Jika pasar tidak mendukung harga tersebut, Anda mungkin harus menanggung sendiri biaya tambahan tersebut dan mengurangi keuntungan yang sesuai.

Masalah Pasokan

Kekurangan pemasok yang baik dan bertanggung jawab tidak hanya meningkatkan daya tawar mereka, tetapi juga dapat mengurangi jumlah produk yang dapat Anda produksi. Jika kuantitas yang dapat diproduksi pemasok tetap, mungkin ada kekurangan barang. Hal ini terkadang terjadi selama musim liburan ketika mainan populer atau barang elektronik terbaru tidak diproduksi dalam jumlah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan eceran. Dalam hal ini, efek pada target pasar dapat meningkatkan harga jika hal itu menyebabkan permintaan meroket melewati penawaran.

Masalah Kualitas

Pemasok dengan peningkatan daya tawar dapat memutuskan untuk berhemat pada kualitas demi kuantitas untuk meningkatkan keuntungannya saat berada dalam posisi leverage tinggi ini.

Itu memiliki efek negatif yang sesuai pada pasar sasaran. Ini dapat menyebabkan peningkatan pengembalian dan keluhan pelanggan, atau bahkan meninggalkan produk secara bersamaan karena kualitas produk yang buruk dan tidak memenuhi kebutuhan mereka.

Berubah Menjadi Oligarki

Jika bargaining power terjadi karena pemasok memiliki sumber daya yang langka atau keahlian yang tak tertandingi, pemasok dapat secara efektif menggelembungkan harga atau bisnis mana yang dapat bertahan di industri untuk melayani pasar sasaran. Misalnya: jika hanya ada satu pemasok yang memproduksi kartu grafis (VGA) baru yang diperlukan untuk membuat sistem permainan gim di pasar, pemasok tersebut akan menjual produknya untuk memutuskan siapa yang dapat bertahan di industri tersebut. Pemasok Anda juga dapat memilih untuk menjual langsung ke pelanggan, mengurangi penawaran Anda sendiri.

Mendorong Alternatif

Kekuatan tawar-menawar pemasok adalah kendala di pasar, tetapi tidak bertahan lama. Jika permintaan cukup tinggi, orang lain kemungkinan besar akan memasuki pasar untuk melayani pasar sasaran. Bisnis juga akan mencari lebih keras untuk membeli atau mengembangkan alternatif untuk menghilangkan cek ini pada operasi mereka. Pada titik tertentu, menjadi lebih hemat biaya untuk mengembangkan pengganti untuk apa yang ditawarkan pemasok atau mendesain ulang produk Anda untuk menghilangkan ketergantungan pada bahan tersebut. Diversifikasi lini produk Anda adalah cara lain untuk melakukan lindung nilai terhadap pemasok satu item tertentu yang sudah terlalu kuat di pasar.

Mengapa Bargaining Power Penting dalam Bisnis

Jika Anda memiliki jenis bisnis apa pun, maka logis jika Anda bertujuan untuk menghasilkan keuntungan setinggi mungkin dan mencapai kesepakatan terbaik yang Anda bisa. Bargaining power dapat menjadi konsep yang berguna dalam membantu Anda memutuskan bagaimana menentukan harga produk secara efektif dan membuat kesepakatan. Dua kekuatan tawar menawar yang penting di sini adalah milik pelanggan dan bisnis. Untuk menciptakan strategi penetapan harga yang optimal, bisnis ini harus mempertimbangkan daya tawar mereka sendiri sebagai penjual. Pastikan Anda mememiliki pertanyaan seperti:

  • Apakah mereka menyediakan produk unik yang tidak memiliki alternatif?
  • Apakah bisnis mereka mengandalkan penjualan produk tertentu atau apakah mereka mampu menjual jumlah yang lebih rendah dengan harga premium?
  • Apakah produk itu penting bagi pembeli?

Terlepas dari jenis bisnis apa yang mungkin Anda miliki, menggunakan konsep bargaining pwer memiliki banyak kegunaan berbeda yang mungkin berguna bagi kemajuab bisnis Anda.

Kesimpulan

Bargaining power merupakan konsep ekonomi penting yang mengukur kemampuan para pihak dalam negosiasi untuk saling mempengaruhi. Ada banyak faktor berbeda yang dapat mempengaruhi seberapa besar daya tawar yang dimiliki individu atau kelompok, dari jumlah alternatif yang mereka miliki hingga pentingnya kesepakatan. Daya tawar memiliki ikatan yang kuat dengan analisis Lima Kekuatan Porter, dan sangat berguna dalam semua bisnis yang berhubungan dengan penjualan.

×