fbpx
skip to Main Content
Mengetahui Siklus Akuntansi Perusahaan Dagang Sederhana

Mengetahui Siklus Akuntansi Perusahaan Dagang Sederhana

Jika Anda pemilik bisnis, terutama jika bisnis adalah termasuk jenis bisnis yang berhubungan dengan perdagangan, siklus akuntansi perusahaan dagang harus diketahui oleh Anda selaku pemilik bisnis, sekalipun mungkin Anda telah memiliki akuntan untuk menangani pembukuan Anda.

Hal ini penting bagi pemilik bisnis, karena dengan mengetahui setiap poin dari siklus yang terjadi akan meminimalisir terjadinya fraud pada keuangan perusahaan. Bagi para akuntan, dengan mengetahui siklus ini akan membuat laporan keuangan lebih detail, sistematis dan menyeluruh.

Atas dasar itu, berikut ini akan dijelaskan tahapan apa saja terkait siklus akuntansi perusahaan dagang yang harus dibuat dengan mengikuti alur sederhana seperti yang kami jelaskan di bawah ini :

1. Catat Semua Transaksi di Jurnal Umum

Mencatat semua transaksi di jurnal umum adalah langkah pertama dalam siklus akuntansi dan digunakan untuk mencatat semua transaksi bisnis dan peristiwa dalam sistem akuntansi. Ketika peristiwa bisnis terjadi sepanjang periode akuntansi, entri jurnal dicatat dalam jurnal umum untuk menunjukkan bagaimana peristiwa tersebut berubah dalam persamaan akuntansi.

Misalnya, ketika perusahaan membelanjakan kas untuk membeli kendaraan baru, akun kas berkurang atau dikreditkan dan akun kendaraan bertambah atau didebit.

2. Mencatatnya di Buku Besar

Setelah entri jurnal dibuat dalam jurnal umum, selanjutnya entri ini harus diposting dan ditransfer ke akun buku besar. Ini adalah langkah kedua dalam siklus akuntansi perusahaan dagang.

Tujuan penjurnalan adalah untuk mencatat perubahan dalam persamaan akuntansi yang disebabkan oleh peristiwa bisnis. Akun buku besar mengkategorikan perubahan atau debet dan kredit ini ke dalam akun tertentu, sehingga manajemen dapat memiliki informasi yang berguna untuk tujuan penganggaran dan kinerja.

Karena manajemen menggunakan akun buku besar ini, entri jurnal diposkan ke akun buku besar secara teratur. Sebagian besar perusahaan memiliki sistem akuntansi terkomputerisasi yang memperbarui akun buku besar segera setelah entri jurnal dimasukkan ke dalam software akuntansi. Sistem akuntansi manual biasanya dipasang mingguan atau bulanan. Sama seperti penjurnalan, entri entri dilakukan sepanjang setiap periode akuntansi.

3. Buat Neraca Saldo yang Belum Disesuaikan

Neraca saldo yang belum disesuaikan adalah daftar semua akun bisnis yang akan muncul di laporan keuangan sebelum entri jurnal penyesuaian akhir tahun dibuat. Itulah sebabnya neraca saldo ini disebut tidak disesuaikan. Ini adalah langkah ketiga dalam siklus akuntansi. Setelah semua entri jurnal diposting ke akun buku besar, saldo percobaan yang belum disesuaikan dapat disiapkan.

Posting akun ke neraca saldo yang belum disesuaikan cukup sederhana. Pada dasarnya, masing-masing saldo akun ditransfer dari akun buku besar ke neraca saldo. Semua akun dengan saldo debit terdaftar di kolom kiri dan semua akun dengan saldo kredit terdaftar di kolom kanan.

4. Membuat Jurnal Penyesuaian

Jurnal penyesuaian adalah entri jurnal yang dibuat pada akhir periode untuk mengoreksi akun sebelum laporan keuangan disusun. Ini adalah langkah keempat dalam siklus akuntansi. Entri penyesuaian paling sering digunakan sesuai dengan prinsip pencocokan untuk mencocokkan pendapatan dan pengeluaran pada periode terjadinya.

Ada tiga jenis entri jurnal penyesuaian sebagai berikut:

  • Pembayaran di muka
  • Akrual
  • Pengeluaran non tunai

Masing-masing dari entri diatas menyesuaikan pendapatan atau pengeluaran agar sesuai dengan penggunaan periode saat ini. Konsep ini didasarkan pada prinsip periode waktu yang menyatakan bahwa catatan dan aktivitas akuntansi dapat dibagi menjadi periode waktu yang terpisah. Dengan kata lain, Anda membagi pendapatan dan pengeluaran ke dalam jumlah yang digunakan pada periode saat ini dan menunda jumlah yang akan digunakan di periode mendatang.

5. Neraca Saldo Setelah Penyesuaian

Neraca saldo setelah penyesuaian adalah daftar semua akun perusahaan yang akan muncul pada laporan keuangan setelah jurnal penyesuaian akhir tahun dibuat. Mempersiapkan neraca saldo setelah penyesuaian adalah langkah kelima dalam siklus akuntansi perusahaan dagang dan merupakan langkah terakhir sebelum laporan keuangan dapat diproduksi. Ada dua cara utama untuk menyiapkan neraca saldo yang disesuaikan. Kedua cara ini bermanfaat tergantung pada situs perusahaan dan bagan akun yang digunakan.

Anda dapat memposting akun ke saldo setelah penyesuaian menggunakan metode yang sama yang digunakan dalam membuat saldo percobaan yang tidak disesuaikan. Saldo akun diambil dari  akun buku besar dan ada pada neraca saldo yang belum disesuaikan. Pada dasarnya, Anda hanya mengulangi proses ini lagi kecuali jika akun buku besar  menyertakan entri penyesuaian akhir tahun.

Anda juga dapat mengambil saldo percobaan yang tidak disesuaikan dan cukup menambahkan penyesuaian ke akun yang telah diubah. Dalam banyak hal ini lebih cepat untuk perusahaan kecil karena sangat sedikit akun yang perlu diubah. Perhatikan bahwa hanya akun aktif yang akan muncul pada laporan keuangan yang harus dicantumkan pada neraca saldo. Jika akun memiliki saldo nol, tidak perlu mencantumkannya di neraca.

6. Membuat Laporan Keuangan

Menyiapkan laporan keuangan umum; termasuk neraca, laporan laba rugi, laporan laba ditahan, dan laporan arus kas, adalah hal yang paling penting dalam siklus akuntansi karena merupakan tujuan dari akuntansi keuangan.

Dengan kata lain, konsep pelaporan keuangan dan proses siklus akuntansi difokuskan pada penyediaan informasi yang berguna bagi pengguna eksternal dalam bentuk laporan keuangan. Pernyataan-pernyataan ini adalah produk akhir dari sistem akuntansi di perusahaan mana pun. Pada dasarnya, mempersiapkan pernyataan-pernyataan ini adalah tentang apa itu akuntansi keuangan.

7. Membuat Lembar Kerja Akuntansi

Lembar kerja akuntansi adalah alat yang digunakan untuk membantu akuntan menyelesaikan siklus akuntansi dan menyiapkan laporan akhir tahun seperti neraca saldo yang belum disesuaikan, jurnal penyesuaian, neraca saldo setelah penyesuaian, dan laporan keuangan.

Lembar kerja akuntansi pada dasarnya adalah lembar kerja yang melacak setiap langkah dari siklus akuntansi. Dokumen ini biasanya memiliki lima set kolom yang dimulai dengan akun saldo percobaan yang belum disesuaikan dan diakhiri dengan laporan keuangan. Dengan kata lain, lembar kerja akuntansi pada dasarnya adalah lembar kerja yang menunjukkan semua langkah utama dalam siklus akuntansi secara berdampingan.

Setiap langkah mencantumkan debit dan kreditnya dengan total yang dihitung di bagian bawah. Sama seperti saldo percobaan, lembar kerja juga memiliki judul yang terdiri dari nama perusahaan, judul laporan, dan periode waktu dokumen laporan.

8. Membuat Jurnal Penutup

Jurnal penutup adalah entri yang dibuat pada akhir periode akuntansi untuk menghapus semua akun sementara dan mentransfer saldo mereka ke akun permanen. Dengan kata lain, akun sementara ditutup atau diatur ulang pada akhir tahun. Ini biasa disebut dengan menutup buku.

Akun sementara adalah akun laporan laba rugi yang digunakan untuk melacak aktivitas akuntansi selama periode akuntansi. Misalnya, akun pendapatan mencatat jumlah pendapatan yang diperoleh selama periode akuntansi, bukan selama masa pakai perusahaan.

Akun permanen adalah akun neraca yang melacak aktivitas yang bertahan lebih lama dari periode akuntansi. Misalnya, akun kendaraan adalah akun aset tetap yang dicatat pada saldo. Kendaraan akan memberikan manfaat bagi perusahaan di tahun-tahun mendatang, sehingga dianggap sebagai akun permanen.

Pada akhir tahun, semua akun sementara harus ditutup atau di input ulang, sehingga awal tahun berikutnya akan memiliki saldo bersih untuk memulai. Dengan kata lain, akun pendapatan, pengeluaran, dan penarikan selalu memiliki saldo nol pada awal tahun karena mereka selalu ditutup pada akhir tahun sebelumnya. Konsep ini konsisten dengan prinsip pencocokan atau matching principle pada akuntansi.

9. Membuat Akun Ringkasan Penghasilan

Akun ringkasan penghasilan adalah akun sementara yang digunakan untuk menyimpan saldo akun laporan laba rugi, akun pendapatan dan pengeluaran, selama langkah entri penutupan dari siklus akuntansi. Dengan kata lain, akun ringkasan pendapatan hanyalah pengganti untuk saldo akun pada akhir periode akuntansi saat entri penutupan sedang dibuat.

Pada akhir setiap periode akuntansi, semua akun sementara ditutup. Anda mungkin pernah mendengar orang menyebut ini “menutup buku.” Akun sementara seperti akun pendapatan dan pengeluaran melacak transaksi untuk periode tertentu dan ditutup atau di reset pada akhir periode. Dengan cara ini setiap periode akuntansi dimulai dengan saldo nol di semua akun sementara, sehingga pendapatan dan pengeluaran hanya dicatat untuk tahun berjalan.

10. Neraca Saldo Setelah Penutupan Buku

Neraca saldo setelah penutupan buku adalah daftar semua akun dan saldo mereka setelah entri penutupan telah dijurnal dan diposting ke buku besar. Dengan kata lain, neraca saldo setelah penutupan buku adalah daftar akun atau akun permanen yang masih memiliki saldo setelah entri penutupan dibuat.

Daftar akun ini identik dengan akun yang disajikan pada neraca. Ini masuk akal karena semua akun laporan laba rugi telah ditutup dan tidak lagi memiliki saldo berjalan. Tujuan penyusunan saldo uji coba pasca penutupan adalah memverifikasi bahwa semua akun sementara telah ditutup dengan benar dan total debit dan kredit dalam sistem akuntansi sama dengan setelah entri penutupan dibuat.

11. Membuat Jurnal Pembalik

Jurnal pembalik adalah entri jurnal yang dibuat pada awal periode akuntansi untuk membalik atau membatalkan jurnal jurnal penyesuaian yang dibuat pada akhir periode akuntansi sebelumnya. Ini adalah langkah terakhir dalam siklus akuntansi.

Jurnal pembalik dilakukan karena akrual tahun sebelumnya dan pembayaran di muka akan dilunasi atau digunakan selama tahun baru dan tidak lagi perlu dicatat sebagai kewajiban dan aset. Jurnal ini bersifat opsional tergantung pada apakah ada atau tidak menyesuaikan entri jurnal yang perlu dibalik.

Jurnal pembalik biasanya dibuat untuk menyederhanakan pembukuan di tahun baru. Misalnya, jika biaya yang masih harus dibayar dicatat pada tahun sebelumnya, akuntan dapat membalikkan entri ini dan memperhitungkan biaya pada tahun baru saat dibayarkan. Entri pembalik menghapus akrual tahun sebelumnya dan akuntan tidak perlu khawatir.

Jika akuntan tidak membuat jurnal ini, ia harus mengingat jumlah biaya yang sebelumnya dicatat dalam entri penyesuaian tahun sebelumnya dan hanya memperhitungkan bagian baru dari biaya yang dikeluarkan. Dia tidak dapat mencatat seluruh biaya ketika dibayar karena sebagian sudah dicatat. Dia akan dua kali lipat menghitung biayanya.

Kesimpulan

Seluruh siklus akuntansi di atas adalah proses akuntansi yang bisa digunakan untuk perusahaan dagang Anda. Setiap proses akan terus mengalami pengulangan untuk menghasilkan laporan keuangan yang bisa Anda gunakan sebagai pertimbangan untuk pengambilan keputusan bisnis Anda. Jika Anda kesulitan untuk melakukan semua itu secara manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk proses yang lebih mudah.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia, dengan fitur terlengkap dan sudah sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku di Indonesia. Sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai skala dan jenis bisnis di Indonesia. Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui link ini.

This Post Has 0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top