skip to Main Content
Promo SUPER 11.11 khusus untuk Accurate 5 Desktop, diskon hingga 20%

Metode Depresiasi: Cara Menghitung, Tujuan, dan Penyebab Depresiasi

Pernah dengar tentang metode depresiasi? Ini adalah metode akuntansi yang digunakan untuk mengalokasikan harga perolehan aset berwujud selama masa manfaatnya dan digunakan untuk memperhitungkan penurunan nilai. Aset jangka panjang disusutkan untuk tujuan pajak dan akuntansi. Bisnis dapat mengurangi biaya aset berwujud yang mereka beli dari pajak, tetapi bagaimana dan kapan perusahaan dapat mengurangi depresiasi ditentukan oleh aturan PSAK. Misalnya, jika sebuah perusahaan membeli mobil van untuk pengiriman seharga 100.000.000 dan diharapkan akan digunakan selama 5 tahun, perusahaan tersebut mungkin memiliki biaya penyusutan sebesar 20.000.000 di masing-masing tahun dari lima tahun tersebut. Setiap tahun akan ada jurnal penyesuaian dengan debit ke Beban Penyusutan sebesar 20.000.000 dan kredit ke Akumulasi Penyusutan sebesar 20.000.000. Beban penyusutan ini disebut sebagai biaya bukan kas karena ayat jurnal penyesuaian tidak melibatkan kas.

Bagaimana Menghitung Depresiasi?

Penyusutan dapat dihitung setiap bulan dengan dua cara berbeda. Di Indonesia sendiri belum ada aturan yang mengatur umur manfaat aset tetap yang digunakan suatu entitas bisnis, Namun di dunia internasional, dalam menentukan akumulasi penyusutan bulanan atau nilai depresiasi untuk suatu aset bergantung pada umur manfaat aset ditentukan oleh IRS, serta metode akuntansi yang Anda gunakan. Umur manfaat aset dapat berkisar dari tiga hingga 20 tahun untuk properti pribadi, 15 hingga 20 tahun untuk perbaikan tanah, dan ditetapkan pada 27,5 tahun untuk real estat perumahan dan 39 tahun untuk bisnis real estat. IRS memiliki informasi tentang depresiasi dan umur aset. IRS saat ini menggunakan Modified Accelerated Cost Recovery System (MARCS) adalah sistem penyusutan yang memungkinkan penyusutan dihitung dengan metode garis lurus atau metode saldo menurun.

Metode garis lurus

Untuk melakukan metode garis lurus, Anda memilih untuk mendepresiasi properti Anda dengan jumlah yang sama untuk setiap tahun selama masa manfaatnya. Gunakan langkah-langkah berikut untuk menghitung depresiasi garis lurus bulanan:

  • Kurangi nilai sisa aset dari biayanya untuk menentukan jumlah yang dapat disusutkan
  • Bagilah jumlah ini dengan jumlah tahun masa manfaat aset
  • Bagi dengan 12 untuk memberi tahu Anda penyusutan bulanan aset

Metode Saldo Menurun

Metode ini digunakan untuk mengenali sebagian besar depresiasi aset di awal masa pakainya. Ada dua variasi: metode saldo menurun ganda dan metode saldo menurun 150%. Jumlah penyusutan berubah dari tahun ke tahun dengan menggunakan salah satu metode ini, sehingga lebih rumit untuk menghitungnya daripada metode garis lurus. Untuk metode saldo menurun ganda, rumus berikut digunakan untuk menghitung jumlah penyusutan setiap tahun: Untuk mengubahnya dari depresiasi tahunan ke bulanan, bagi hasil ini dengan 12.

metode depresiasi

Apa Itu Akumulasi Depresiasi?

Nilai penyusutan kumulatif suatu aset hingga mencapai single point dalam umur penggunaan aset tersebut disebut depresiasi akumulasi. Nilai tercatat aset di neraca adalah selisih antara harga beli dan akumulasi penyusutan. Sebuah bisnis membeli dan menyimpan aset di neraca sampai nilai sisa cocok dengan nilai tercatat. Depresiasi akumulasi berlaku untuk aset yang dikapitalisasi. Aset yang dikapitalisasi adalah aset yang memberikan nilai selama lebih dari satu tahun. Aturan akuntansi menentukan bahwa pengeluaran dan penjualan cocok dalam periode terjadinya. Depresiasi adalah solusi untuk masalah pencocokan ini untuk aset yang dikapitalisasi. Sebagian dari biaya aset pada tahun pembelian dan selama sisa masa manfaat aset dianggap sebagai beban penyusutan Akumulasi penyusutan adalah jumlah total aset telah disusutkan selama umur aset.

Apa Tujuan Melakukan Perhitungan Depresiasi?

Tujuan menghitung depresiasi adalah untuk menyesuaikan biaya aset produktif, yang memiliki masa manfaat lebih dari satu tahun, dengan pendapatan yang diperoleh dengan menggunakan aset tersebut. Biaya aset biasanya tersebar selama tahun-tahun di mana aset tersebut digunakan. Selama masa manfaat aset, depresiasi secara sistematis memindahkan biaya aset dari neraca ke biaya pada laporan laba rugi. Metode depresiasi adalah proses alokasi untuk mencapai prinsip pencocokan. Ini bukan teknik untuk menentukan nilai pasar yang wajar pada suatu aset.

Apa Penyebab Depresiasi?

Depresiasi mengalokasikan biaya aset berwujud selama masa manfaatnya dan digunakan untuk memperhitungkan penurunan nilai yang disebut penyusutan. Penyebab depresiasi adalah:

Pemakaian dan keausan

Setiap aset secara bertahap rusak selama waktu tertentu saat digunakan, karena suku cadangnya aus dan perlu diganti. Akhirnya harus dibuang karena sudah tidak bisa lagi diperbaiki. Hal ini paling umum untuk peralatan produksi, yang biasanya memiliki umur pakai yang direkomendasikan produsen berdasarkan jumlah unit tertentu yang diproduksi. Aset lain, seperti gedung, dapat diperbaiki dan ditingkatkan untuk jangka waktu yang lama.

Perishability

Beberapa aset memiliki umur yang sangat pendek. Kondisi ini paling berlaku untuk inventaris daripada aset tetap.

Hak penggunaan

Aset tetap seperti software atau database mungkin hanya dapat digunakan untuk bisnis Anda selama jangka waktu tertentu. Umurnya berakhir saat hak penggunaan berakhir. Depresiasi harus diselesaikan pada akhir periode penggunaan. Penggunaan sumber daya alam Dengan aset sumber daya alam, seperti reservoir minyak atau gas, penipisan sumber daya menyebabkan depresiasi. Dalam hal ini, ini disebut deplesi, bukan depresiasi. Laju penipisan berubah ketika perusahaan mengubah perkiraan cadangan yang tersisa.

Inefisiensi atau penghematan

Ketika peralatan yang lebih efisien tersedia, peralatan lama mungkin menjadi usang. Ini mengurangi kegunaan peralatan asli.

Kesimpulan

Dalam manajemen aset, menghitung nilai depresiasi dengan metode yang benar akan menghasilkan data dari seluruh nilai aset yang dimiliki bisnis. Pada akhirnya pemilik bisnis dapat dengan mudah menentukan peruntukan aset tersebut di masa depan saat nilai aset terus menurun. Jika Anda merasa kesulitan dalam menghitung depresiasi aset bisnis, atau Anda memiliki aset yang terlalu banyak sehingga menylitkan Anda dalam menghitung nilai pada setiap aset, Anda bisa mennggunakan bantuan software akuntansi yang memiliki fitur manajemen aset secara terperinci seperti Accurate Online. Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Dengan menggunakan Accurate Online, Anda akan mendapatkan kemudahan dalam proses pembukuan, manajemen aset, manajemen stok, multi cabang, multi gudang, kostumisasi faktur, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Tertarik mencoba menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari.

This Post Has 0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

×