skip to Main Content
Promo Accurate Online, diskon hingga Rp 600.000,-

Pengertian, Contoh, dan Fungsi Klasifikasi Biaya

Dunia bisnis merupakan salah satu dunia yang paling banyak mengalami perkembangan, bergerak maju dan cepat sehingga diperlukan banyak strategi didalamnya. Contohnya saja adanya pembiayaan keuangan, operasional kerja, kegiatan perekrutan karyawan, evaluasi bisnis dan lainnya. Namun ada satu hal penting lainnya dalam dunia bisnis yang tidak boleh dilewatkan yaitu klasifikasi biaya.

Tentu saja, dalam berbisnis selalu saja berkenaan dengan namanya modal dan pembiayaan bukan ketika mengelola operasionalnya? Itu jelas membutuhkan klasifikasi. Dimana kegiatan peng-klasifikasian ini sendiri memang bertujuan untuk membedakan satu kebutuhan dengan kebutuhan lain sesuai besarannya. Nah bagi yang ingin mengenal lebih dalam mengenai klasifikasi biaya, pengertian, contoh dan fungsinya mari simak uraian berikut!

Apa Itu Klasifikasi Biaya?

Nah sebelum membahas mengenai contoh dan fungsi klasifikasi biaya, maka akan menjadi lebih lengkap membahas pengertiannya dahulu. Klasifikasi biaya memiliki pengertian sebagai sebuah pengelompokan dan elemen biaya secara sistematis dalam penggolongan tertentu.  Kegiatan klasifikasi biaya sendiri bertujuan untuk membuat laporan terkait mengenai data yang ada dan bertujuan memberikan data keuangan perusahaan secara faktual berdasarkan peruntukan dan penggolongan. Dimana sumber dari klasifikasi ini sendiri didasarkan pada sumber ekonomis yang diukur dalam  satuan uang.

Klasifikasi ini sendiri disusun dengan tujuan tertentu misalnya untuk membuat evaluasi keuangan, pelaporan keuangan atau lainnya. Klasifikasi biaya juga memiliki berbagai jenis sumber klasifikasinya yang akan dibahas pada uraian selanjutnya.

Bagaimana Contoh Sebuah Klasifikasi Biaya?

Biaya dapat diklasifikasikan ke dalam kategori yang berbeda untuk tujuan yang berbeda.

Biaya dapat dikategorikan menurut:

1. Fungsi manajemen,

2. Kemudahan keterlacakan,

3. Waktu pembayaran terhadap pendapatan,

4. Perilaku sesuai dengan aktivitas, dan

5. Relevansi dengan pengambilan keputusan.

Menurut Fungsi Manajemen

Biaya produksi – dikeluarkan di pabrik untuk mengubah bahan mentah menjadi barang jadi. Ini termasuk biaya bahan baku yang digunakan (bahan langsung), tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik.

Biaya nonmanufaktur – tidak dikeluarkan untuk mengubah bahan menjadi barang jadi. Ini termasuk biaya penjualan (seperti biaya iklan, biaya pengiriman, gaji dan komisi penjual) dan biaya administrasi (seperti gaji eksekutif dan biaya hukum).

Menurut Kemudahan Pelacakan

Biaya langsung – biaya yang dapat dilacak langsung ke objek penetapan biaya tertentu seperti produk, departemen, atau cabang tertentu. Contohnya termasuk bahan dan tenaga kerja langsung. Beberapa biaya operasional juga dapat diklasifikasikan sebagai biaya langsung, seperti biaya iklan untuk produk tertentu.

Biaya tidak langsung – biaya yang tidak dapat dilacak ke objek penetapan biaya tertentu. Mereka juga disebut biaya umum atau biaya bersama. Biaya tidak langsung termasuk biaya overhead pabrik dan operasi yang menguntungkan lebih dari satu produk, departemen, atau cabang.

Menurut Pengaturan Waktu terhadap Pendapatan

Biaya produk – adalah biaya inventori. Mereka membentuk bagian dari inventaris dan dibebankan terhadap pendapatan, yaitu biaya penjualan, hanya ketika dijual. Semua biaya produksi (bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik) adalah biaya produk.

Biaya periode – tidak dapat diinventarisasi dan dibebankan terhadap pendapatan segera. Biaya periode mencakup biaya non-manufaktur, yaitu biaya penjualan dan biaya administrasi.

Menurut Perilaku sesuai dengan Aktivitas

Biaya variabel – bervariasi dalam proporsi sebanding dengan perubahan aktivitas. Contohnya termasuk bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan komisi penjualan berdasarkan penjualan.

Biaya tetap – biaya yang tetap konstan terlepas dari tingkat aktivitas. Contohnya termasuk sewa, asuransi, dan penyusutan menggunakan metode garis lurus.

Biaya campuran – biaya yang bervariasi secara total tetapi tidak sebanding dengan perubahan kegiatan. Ini pada dasarnya termasuk ramuan biaya tetap ditambah biaya variabel tambahan. Contohnya adalah biaya listrik yang terdiri dari jumlah tetap ditambah biaya variabel berdasarkan penggunaan.

Menurut Relevansi dengan Pengambilan Keputusan

Biaya yang relevan – biaya yang akan berbeda di bawah tindakan alternatif. Dengan kata lain, biaya ini merujuk pada biaya yang akan memengaruhi keputusan.

Biaya standar – biaya yang telah ditentukan berdasarkan pada beberapa dasar yang masuk akal seperti pengalaman masa lalu, jumlah yang dianggarkan, standar industri, dll. Biaya aktual yang dikeluarkan dibandingkan dengan biaya standar.

Biaya peluang – manfaat hilang atau dilepaskan ketika suatu alternatif dipilih daripada yang lain. Contoh: Jika sebuah bisnis memilih untuk menggunakan bangunannya untuk produksi daripada menyewakannya kepada penyewa, biaya peluang adalah pendapatan sewa yang akan diperoleh jika bisnis memilih untuk menyewakan.

Biaya hangus – biaya historis yang tidak akan membuat perbedaan dalam pengambilan keputusan. Tidak seperti biaya yang relevan, mereka tidak memiliki dampak pada masalah yang dihadapi.

Biaya yang dapat dikendalikan – merujuk pada biaya yang dapat dipengaruhi atau dikendalikan oleh manajer. Manajer segmen harus dievaluasi berdasarkan biaya yang dapat mereka kontrol.

Fungsi Adanya Klasifikasi Biaya dalam Berbisnis

Setelah mengetahui beberapa contoh dari adanya klasifikasi biaya, maka berikut ini adalah fungsi penting klasifikasi dalam berbisnis. Bagi yang tengah melakoni bisnis, simak uraian berikut  ini ya!

1. Membuat Akurasi Data Pembiayaan

Fungsi dari klasifikasi biaya yang pertama adalah untuk membuat akurasi data sebuah pembiayaan menjadi jelas dan tidak samar. Sehingga perusahaan sendiri bisa memiliki data terkait mengenai perkembangan keuangan perusahaannya, yang pada akhirnya pembuatan laporan keuangan bisa dilakukan lebih terperinci dan bisa dijadikan evaluasi bersama para pelaku kerja.

2. Membuat Pemisahan Data yang Jelas Sesuai Kebutuhan Divisi dalam Perusahaan

Dengan adanya klasifikasi biaya yang jelas dan transparan maka tentu saja antar divisi perusahaan bisa mengajukan sesuai dengan kebutuhannya. Baik untuk penggajian pekerja misalnya, atau sebagai biaya penambahan mesin operasional, kegiatan investasi dan banyak lainnya. Klasifikasi ini bisa membantu perusahaan untuk memisahkan setiap data keuangan yang dibutuhkan sesuai jenisnya untuk kemudian dievaluasi jika dibutuhkan.

3. Menekan Kerancuan Pembiayaan

Selain memiliki manfaat dan keuntungan seperti diatas, maka tentu saja peranan dari klasifikasi pembiayaan sendiri dalam perusahaan adalah menghindari kerancuan dan bias pada data keuangan. Tim evaluator keuangan misalnya saja bisa membuat pencatatan keuangan dengan terperinci jika pembiayaannya sudah terpisah sesuai divisinya. Klasifikasi juga memudahkan karyawan dalam menyusun laporan keuangan untuk diserahkan pada atasan.

4. Tidak Adanya Kemungkinan Biaya Berulang

Dengan melakukan sebuah klasifikasi pembiayaan dan pembuatan pelaporan maka menjadi memungkinkan sekali untuk menekan data tidak valid. Data ini sendiri dimaksudkan sebagai sebuah catatan biaya berulang yang bisa saja terjadi dalam penyusunan keuangan. Klasifikasi yang dilakukan akan menekan kemungkinan ini dan memudahkan keuangan perusahaan dialokasikan pada kepentingan yang tepat.

5. Membawa Keuntungan Perusahaan dalam Pengelolaannya

Divisi keuangan pastinya akan menjadi lebih mudah mengelola rangkaian data keuangan dengan adanya kegiatan klasifikasi ini. Fungsi dan keuntungan membuat klasifikasi pembiayaan ini jelas sangat banyak bagi perusahaan ketika mengelola jalannya bisnis. Oleh sebab itu banyak bisnis tidak menyepelekan kegiatan klasifikasi biaya ini pada usaha mereka.

Kesimpulan

Jadi diatas itu adalah beberapa uraian ringkas dan padat mengenai pengertian, contoh serta fungsi dari klasifikasi biaya dalam berbisnis. Ternyata ada banyak sekali keuntungan, manfaat, fungsi dan contohnya yang bisa diimplementasikan dalam dunia bisnis. Mengingat menjadi penting sekali untuk membuat sebuah klasifikasi pembiayaan dalam berbisnis maka jangan sampai penyusunannya tidak dilakukan dengan teliti dan pastikan Anda melakukan pengklasifikasian dengan tepat pada pembukuan usaha Anda.

Mungkin akan sedikit sulit jika Anda menggunakan proses pembukuan manual, terutama jika bisnis Anda sudah besar dan memiliki pos pengeluaran dan pemasukan yang harus diklasifikasikan, tentu akan banyak waktu yang terbuang. Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda seperti Accurate Online. Accurate Online adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah dipercaya oleh lebih 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan dikembangkan lebih dari 20 tahun lalu.

Hanya dengan 200 ribu perbulan, Anda bisa mendapatkan fitur terbaik untuk bisnis Anda seperti, pencatatan pengeluaran dan pemasukan, pencatatan aset, penghitungan dan pelaporan pajak, payroll, multi gudang, rekonsiliasi transaksi otomatis, multi cabang, otomasi lebih dari 200 jenis laporan dan rasio keuangan, dan masih banyak lagi. Jadi apalagi yang Anda tunggu? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari.

This Post Has 0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

×