skip to Main Content
Promo berlangganan Accurate Online dengan diskon hingga 25%

Pengertian dan Perbedaan antara Rencana Strategis dan Rencana Taktis

Setiap kali Anda menetapkan tujuan pribadi atau profesional, penting untuk memiliki rencana. Dengan menentukan langkah apa yang perlu Anda ambil, Anda dapat mengembangkan pemahaman yang lebih jelas tentang bagaimana Anda akan mencapai tujuan Anda. Ketika datang untuk membuat rencana, ada berbagai metode yang dapat Anda gunakan. Pada artikel ini, kita melihat perbedaan antara rencana strategis dan rencana taktis dan cara membuatnya untuk proses yang lebih baik.

Apa itu rencana strategis?

Rencana strategis adalah ketika Anda melihat tujuan jangka panjang yang ingin Anda capai. Anda akan menggunakan perencanaan strategis ketika Anda ingin mencapai tujuan hidup atau karir yang luas. Rencana semacam ini memberi Anda gambaran umum tentang bagaimana Anda akan mencapai tujuan Anda. Alih-alih mencantumkan semua detail, ini melihat tindakan yang lebih luas yang mungkin perlu Anda ambil. Salah satu keuntungan dari rencana strategis adalah Anda mendapat kesempatan untuk fokus pada tujuan yang lebih besar. Daripada melihat upaya harian Anda, Anda dapat meninjau kembali rencana Anda sekali dalam seperempat. Ini akan menjadi rencana yang ideal ketika mencoba untuk meningkatkan pendapatan Anda atau meningkatkan angka penjualan Anda.

Apa itu rencana taktis?

Rencana taktis adalah ketika Anda fokus pada langkah-langkah spesifik yang perlu Anda ambil untuk mencapai tujuan. Proses perencanaan semacam ini berfokus pada tindakan sehari-hari yang perlu Anda selesaikan. Dengan rencana taktis, Anda perlu meninjau kembali kemajuan Anda lebih sering. Rencana taktis berguna ketika Anda perlu memecah tujuan jangka panjang menjadi bagian-bagian yang lebih kecil. Misalnya, jika Anda ingin mencari pekerjaan baru, ada banyak tujuan jangka pendek yang harus dicapai selama proses berlangsung. Anda perlu membuat resume, mencari pekerjaan untuk melamar, menulis surat lamaran, wawancara untuk pekerjaan dan menegosiasikan tawaran pekerjaan. Masing-masing dari tujuan yang lebih kecil ini membutuhkan rencana terperinci untuk Anda capai.

Perbedaan antara rencana strategis dan taktis

Perencanaan strategis dan perencanaan taktis sebenarnya saling melengkapi. Perbedaan utama adalah bahwa perencanaan strategis terjadi terlebih dahulu. Anda perlu melihat tujuan Anda yang lebih besar dan melihat apa yang ingin Anda capai secara keseluruhan. Kemudian, setelah Anda memiliki garis besar ini, Anda dapat menggunakan perencanaan taktis untuk mencari tahu tindakan kecil apa yang akan membantu Anda mencapai tujuan Anda. Rencana strategis Anda akan melihat misi, nilai, dan aspirasi umum Anda. Ini adalah hal-hal yang Anda upayakan dalam jangka waktu yang lama. Rencana taktis Anda akan melihat operasi, tindakan, dan upaya harian Anda. Anda akan menggunakan rencana ini untuk akhirnya mencapai tujuan Anda yang lebih besar.

Cara membuat rencana strategis

Ikuti langkah-langkah ini saat membuat rencana strategis:

1. Renungkan tujuan umum Anda

Karena rencana strategis lebih umum, mulailah memikirkan hal-hal besar apa yang ingin Anda capai. Saat membuat tujuan untuk tim Anda, coba pikirkan apa yang ingin dicapai perusahaan. Saat membuat tujuan untuk diri sendiri, pikirkan tentang tujuan akhir akhir Anda. Misalnya, ketika baru memulai karir Anda, bayangkan seperti apa puncak karir Anda nantinya. Strategi Anda akan memberi Anda gambaran umum tentang bagaimana Anda akan mencapai karir ideal yang Anda bayangkan.

2. Pikirkan di mana Anda ingin berada

Tentukan di mana Anda ingin menjadi satu, lima dan 10 tahun dari sekarang. Cobalah untuk membuat rencana yang akan membantu Anda mencapai setiap pencapaian ini. Uraikan langkah-langkah umum yang harus Anda ambil untuk mencapai tujuan jangka panjang ini.

3. Ajukan pertanyaan penting kepada diri sendiri

Saat membuat rencana strategis, tanyakan pada diri Anda:

  • Saya ingin masa depan saya seperti apa?
  • Apa yang telah saya capai sejauh ini?
  • Apa misi hidup saya?
  • Apa yang saya harapkan untuk dicapai dalam jangka panjang?

4. Ukur kemajuan Anda secara berkala

Daripada melihat kemajuan Anda setiap minggu, evaluasi posisi Anda setiap tiga bulan. Renungkan tindakan yang Anda ambil untuk sampai ke tempat Anda sekarang. Pikirkan tentang bagaimana prioritas Anda mungkin telah berubah, dan buat penyesuaian apa pun untuk mencerminkan ambisi baru ini. Rencana strategis dapat berubah, terutama seiring kemajuan karir Anda. Anda akan terus mempelajari hal-hal baru tentang diri Anda, yang dapat memengaruhi apa yang Anda inginkan dari karier.

Cara membuat rencana taktis

Ikuti langkah-langkah ini saat membuat rencana taktis:

1. Lihat rencana strategis Anda

Karena rencana taktis Anda didasarkan pada rencana strategis Anda, pastikan Anda memiliki pemahaman tentang tujuan Anda yang lebih luas. Mulailah berpikir tentang apa yang perlu Anda lakukan untuk mencapai hasil yang Anda inginkan. Pada titik ini, Anda dapat mulai memikirkan detail spesifik dari strategi Anda.

2. Pecahkan tujuan jangka panjang Anda

Memecah tujuan jangka panjang Anda menjadi yang lebih kecil dapat membantu Anda mengetahui tindakan apa yang perlu Anda ambil. Misalnya, jika Anda ingin meningkatkan jumlah penjualan, Anda dapat memecah sasaran ini menjadi sasaran yang lebih kecil berikut:

  • Terhubung dengan 50 klien setiap minggu.
  • Lakukan satu penjualan setiap hari.
  • Tindak lanjuti dengan semua prospek saya setiap hari Jumat.
  • Dengan mencapai setiap tujuan, Anda mungkin menemukan bahwa penjualan Anda terus meningkat dari waktu ke waktu.

3. Pikirkan detail yang lebih kecil

Bahkan setelah membuat sasaran yang lebih kecil, Anda dapat memikirkan tindakan spesifik apa yang akan Anda ambil untuk masing-masing sasaran. Pertimbangkan detail lainnya, seperti garis waktu Anda untuk setiap tujuan, sumber daya yang Anda perlukan, dan keterampilan apa yang akan membantu Anda memenuhi setiap tujuan. Anda mungkin menemukan bahwa bahkan sebelum memulai proses Anda, Anda perlu mengembangkan keterampilan tertentu atau mengumpulkan sumber daya tertentu.

4. Ukur kemajuan Anda sesering mungkin

Anda dapat mengukur kemajuan Anda setiap hari, setiap minggu dan setiap bulan. Di penghujung hari, renungkan semua yang telah Anda capai. Pertimbangkan apa yang perlu Anda lakukan besok dan pekerjaan apa pun yang perlu Anda selesaikan mulai hari ini. Anda mungkin menemukan bahwa beberapa hari Anda jauh di depan dalam tujuan Anda, sementara yang lain mungkin kurang produktif. Memahami bahwa setiap hari mungkin terlihat berbeda adalah bagian penting dari proses perencanaan Anda.

Kesimpulan

Itulah pengertian dan perbedaan antara rencana strategis dan rencana taktis. Dalam membangun bisnis, perencanaan juga menjadi hal penting agar Anda tetap pada jalan yang benar dan memperbaiki setiap kesalahan yang terjadi dalam bisnis Anda. Salah satu perencanaan terpenting dalam bisnis adalah perencanaan keuangan, tanpa arus kas yang sehat bisa dipastikan bisnis Anda tidak akan berkembang bahkan berujung pada kegagalan. Untuk proses perencanaan keuangan yang baik, Anda bisa menggunakan pembukuan untuk pencatatan seluruh transaksi dalam bisnis Anda dan membuat laporan keuangan berdasarkan data yang valid dan faktual untuk memudahkan Anda dalam mengambil keputusan.

Gunakanlah software akuntansi seperti Accurate Online untuk proses pembukuan dan operasional bisnis yang lebih baik. Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, manajemen aset, karyawan dan juga stok, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan, multi gudang, cabang dan mata uang, pengelolaan perpajakan, dan masih banyak lagi. Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari.

×