skip to Main Content
Promo Accurate Online, diskon hingga Rp 600.000,-

Segmentasi Pasar Berdasarkan Tujuan, Kriteria, dan Contohnya

Pengertian Segmentasi Pasar

Segmentasi pasar adalah proses membagi calon konsumen potensial ke dalam kelompok, atau segmen, berdasarkan karakteristik yang berbeda. Segmentasi pasar dapat dimaksudkan sebagai pembagian pasar yang berbeda-beda (heterogen) menjadi kelompok-kelompok pasar yang homogen, di mana setiap kelompoknya bisa ditargetkan untuk memasarkan suatu produk sesuai dengan kebutuhan, keinginan, lokasi, ataupun karakteristik pembeli yang ada di pasar tersebut.

Tujuan Segmentasi Pasar

Tujuan segmentasi pasar adalah untuk menghasilkan volume penjualan lebih tinggi, dengan melakukan pengelompokan konsumen adalah hal terbaik untuk mengetahui kebutuhan mereka. Segmentasi pasar juga memungkinkan Anda untuk mengembangkan produk dengan biaya lebih rendah, karena Anda dapat langsung mengimprovisasi produk Anda sesuai dengan kelompok konsumen tertentu yang diinginkan. Hal ini sangat efektif daripada mencoba menyediakan banyak produk ke banyak kelompok.

Semakin sempit target audiens Anda, semakin sedikit saluran iklan dan promosi yang mungkin perlu Anda gunakan.  Anda mungkin bisa memasang iklan ditempat yang strategis, ditempat dengan audiens yang memiliki suatu kesamaan. Sebagai bagian dari bauran pemasaran, distribusi memainkan peran kunci dalam rencana penjualan Anda, dan segmentasi pasar memungkinkan Anda menggunakan saluran distribusi yang lebih sedikit jika audiens target Anda membeli dengan cara yang sama dan di lokasi serupa.

Kriteria Segmentasi Pasar

Segmentasi pasar dipraktikkan oleh sebagian besar bisnis dalam suatu bentuk sebagai cara menyederhanakan strategi pemasaran mereka dengan membagi pasar berbasis luas ke dalam kelompok konsumen tertentu, dan merancang metode pemasaran yang akan menarik bagi setiap kelompok. Penting bagi Anda untuk memfokuskan sumber daya pada segmen pasar yang ukuran, pertumbuhan, dan profitabilitasnya tinggi.  baik secara langsung maupun dalam jangka panjang. Berikut adalah  5 kriteria segmentasi pasar yang akan berguna ketika Anda melakukan strategi segmentasi pasar untuk bisnis Anda.

1. Measurable (Terukur)

Segmen pasar harus diukur berdasarkan nilai atau volume penjualan (yaitu jumlah pelanggan dalam segmen ini). Riset pasar yang andal harus mampu mengidentifikasi ukuran segmen pasar hingga tingkat akurasi yang masuk akal, sehingga ahli strategi kemudian dapat memutuskan apakah, bagaimana, dan sejauh mana mereka harus memfokuskan upaya mereka pada pemasaran ke segmen ini.

2. Substantial (Substansial)

Sederhananya, tidak akan ada gunanya membuang anggaran pemasaran dalam pasar yang tidak cukup besar, atau memiliki daya beli negatif. Segmen pasar yang layak adalah dari kelompok yang homogen dengan karakteristik yang jelas seperti kelompok usia, latar belakang sosio-ekonomi dan persepsi merek. Hal yang “musiman” juga penting di sini. Tidak ada ahli segmentasi pasar yang akan merekomendasikan untuk fokus pada kelompok pelanggan yang tidak stabil yang kemungkinan akan bubar, satu atau dua tahun.

3. Accessible (Dapat diakses)

Ketika melakukan riset terhadap segmen pasar, penting untuk mempertimbangkan bagaimana audiens  dapat mengakses informasi tersebut. Lalu, Anda juga harus mengenal kekuatan dan kemampuan departemen pemasaran perusahaan Anda.  Mungkin ada segmen yang efektif menanggapi iklan outdoor lebih baik seperti baliho atau papan reklame. Namun ada pula segmen yang lebih suka menanggapi informasi melalui kampanye media sosial,  iklan televisi, atau sejumlah pendekatan lainnya.

4. Differentiable (Dapat dibedakan)

Segmen pasar yang ideal di sisi internal harus homogen, (semua pelanggan di dalam segmen memiliki preferensi dan karakteristik yang sama), namun secara eksternal adalah heterogen. Perbedaan antara segmen pasar harus didefinisikan dengan jelas sehingga kampanye  produk dan alat pemasaran dilaksanakan tidak tumpang tindih.

5. Actionable (Dapat ditindaklanjuti)

Segmen pasar harus memiliki nilai praktis dan  harus menyediakan data pendukung untuk posisi pemasaran atau pendekatan penjualan. Hal ini harus menjadi hasil yang mudah diukur, ideal dalam kaitannya dengan pengukuran yang ada dari segmen pasar sebagaimana didefinisikan oleh riset dalam mengeahui segmen pasar.

Contoh Segmentasi Pasar

Segmen pasar digunakan untuk menyesuaikan produk, promosi, harga, lokasi, dan pengalaman pelanggan kepada konsumen. Berikut ini adalah contoh umum segmen pasar. Dalam segmen pasar terdiri dari pengelompokan pelanggan potensial yang memiliki kesamaan yang dapat digunakan untuk mengoptimalkan pemasaran. Berikut ini adalah contoh umum segmen pasar yang biasakan untuk menentukan segmentasi pemasaran:

  • Kebutuhan pelanggan – Kebutuhan pelanggan adalah jenis segmen pasar yang paling umum. Sebagai contoh, beberapa pelanggan membutuhkan kopi tanpa kafein dan yang lain membutuhkan kopi biasa. Ini adalah suatu pilihan penting yang lain dalam sebuah produk selain harga, lokasi, dan promosi berdasarkan kebutuhan.
  • Preferensi Pelanggan – Preferensi pelanggan seperti persepsi bahan makanan. Misalnya, merek saus salad dengan semua bahan alami untuk pelanggan yang tidak menyukai bahan yang terdengar seperti bahan kimia.
  • Gaya hidup – Segmen gaya hidup seperti furniture yang dirancang untuk memaksimalkan ruang kecil  di apartemen perkotaan yang besar
  • Budaya – Menargetkan budaya, superculture, atau subkultur. Misalnya, sebuah kafe dengan memorabilia olahraga yang menargetkan penggemar olahraga.
  • Jenis – Jenis pelanggan seperti konsumen biasa atau pebisnis.
  • Demografis – Demografi seperti usia, jenis kelamin, pendidikan, kebangsaan, agama, dan etnis. Misalnya, produk asuransi untuk manula.
  • Pendapatan – Tingkat pendapatan seperti hotel keluarga yang dirancang untuk keluarga dengan anggaran terbatas.
  • Sensitivitas harga – Di luar penghasilan, orang memiliki kepekaan harga yang berbeda dibandingkan dengan kategori produk. Misalnya, konsumen iphone yang membeli smartphone tersebut dengan harga yang kebanyakan orang bilang cukup mahal, namun tidak bagi para pecinta produk Apple yang tahu kelebihannya.
  • Persepsi Risiko – Segmentasi pasar berdasarkan persepsi risiko dan toleransi mereka. Misalnya, produk keuangan untuk pelanggan yang ingin melindungi uang mereka dari inflasi tanpa mengambil risiko pasar apa pun.
  • Lokasi – Segmen berdasarkan geografi seperti rantai restoran yang mengkustomisasi menu untuk menyertakan makanan lokal dari setiap wilayah dan kota.
  • Kesetiaan pelanggan – Produk, harga, dan promosi yang menargetkan pelanggan Anda yang paling setia atau mungkin pelanggan Anda yang paling setia. Misalnya, merek fesyen yang merilis item tambahan terbatas yang dipromosikan ke pelanggan setia.
  • Penggemar – Segmen berdasarkan antusiasme pelanggan untuk kategori merek, teknologi, atau produk. Misalnya, satu set kereta mainan yang dirancang untuk pemula versus satu set yang dirancang untuk penggemar yang serius.
  • Kesiapan – Pelanggan yang ingin segera melompat dan membeli dibandingkan dengan yang sulit dijual. Misalnya, membuat promosi ditujukan untuk pengguna awal teknologi baru versus promosi untuk para Geek.
  • Pengetahuan – Segmen pasar yang tahu banyak tentang produk Anda versus mereka yang tidak tahu. Misalnya, pakaian pria yang dirancang, dan dipromosikan kepada individu yang tahu pakaian.
  • Konteks – Segmen berdasarkan situasi seperti kartu ucapan untuk liburan, acara, atau acara istimewa tertentu.
  • Jaringan Segmen berdasarkan jaringan distribusi. Misalnya, merek fesyen yang melihat pelanggan ritel sebagai segmen yang berbeda dari pelanggan toko daring.

Dalam menentukan segmentasi pasar melalui toko daring, terkadang permasalahan pencatatan stok menjadi masalah utama. Hal ini kadang  dikarenakan stok sebenarnya dan yang tersaji berbagai toko daring (contohnya marketplace) kadang tidak sesuai. Kini Anda bisa menggunakan aplikasi akuntansi Accurate online untuk mengatasi masalah itu. Accurate online adalah aplikasi akuntansi dan pencatatan keuangan berbasis cloud yang bisa Anda gunakan kapan saja dan dimana saja. Terintegrasi dengan berbagai marketplace di Indonesia dan juga akun bank Anda. Tidak usah khawatir dengan privasi data Anda, karena dipastikan Accurate online memiliki pengamanan data setara Bank. Jadi tunggu apalagi? Jalani bisnis Anda dengan mudah bersama Accurate. Anda bisa mencoba Accurate Online secara gratis selama 30 hari.

This Post Has 0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

×